Cari Anda Sepakbola Coaching Style

Sepakbola

Apa adalah gaya pembinaan?

Sebuah gaya pembinaan sepakbola terdiri dari bagaimana Anda melakukan hal-hal, bagaimana Anda berkomunikasi dan seperti apa karakter Anda mengungkapkan selama semua yang disebutkan di atas.

Sebuah gaya pembinaan menunjukkan …

Cara muda situs judi bola pelatih, bagaimana pelatih melakukan sesi dan mengelola permainan, pembicaraan dengan dan lead pemain, disiplin dan penghargaan pemain, yang dirasakan oleh lingkungannya (pelatih lain, wasit, pemain dan orang tua dan orang-orang lain yang terlibat dalam permainan) dan berapa banyak tanggung jawab yang diberikan kepada pemain yang berpengaruh seluruh tim.

“Selama latihan pelatih datang bersama dengan agenda sendiri dan pasukan saya untuk melakukan sesuatu yang saya tidak benar-benar ingin melakukannya.” Itu masalah standar untuk banyak anak-anak bermain sepakbola. Jadi bagaimana tepatnya pelatih berhasil memberikan pemain apa yang mereka inginkan dan juga apa yang mereka perlu (meskipun fakta bahwa ide-ide dapat masuk ke arah yang berbeda)?

Hal ini dimungkinkan untuk mengkategorikan bagaimana pelatih mengkomunikasikan informasi mereka ke 3 yang berbeda gaya coaching: otoriter, santai dan kooperatif.

Dengan gaya otoriter, pelatih menunjukkan apa yang akan dilakukan, bagaimana untuk menyelesaikannya, dan menyediakan jawaban atas masalah. Gaya kasual yang dimasukkan ke dalam tindakan ketika pelatih memungkinkan para pemain untuk memutuskan apa dan bagaimana melakukannya di lapangan. Dengan gaya koperasi, pelatih menjelaskan informasi dengan cara seperti untuk menerima komitmen penuh pemain, menciptakan kondisi untuk pemecahan masalah, dan penggunaan dipandu pertanyaan sehingga pemain dapat menjadi bagian dari proses penemuan mereka sendiri.

Berikut adalah semua 3 gaya secara lebih detail …

Otoriter Style (Dictator) dan karakteristik utamanya:

Pelatih otoriter membuat semua keputusan tanpa masukan dari pemain dalam proses pembelajaran. Dia membuat pemain mengeksekusi dengan benar dengan meminta mereka melakukan apa yang diminta dari mereka. pemainnya harus mendengarkan, menyerap, dan mematuhi perintah-Nya. Umpan balik biasanya diberikan dengan cara arah (misalnya “Lakukan ini, jangan lakukan itu”)

pro:

  • disiplin dan struktur pemain Belajar
  • Pelatih biasanya sangat jelas dan terorganisir di alam
  • Pelatih mungkin mendapatkan pemain untuk merespon lebih cepat pada awalnya
  • Pelatih dapat membantu pemain tidak fokus untuk diingatkan tentang apa yang penting
  • Pelatih mungkin dapat mengurangi waktu manajemen dengan anak-anak muda hanya dengan mengatakan kepada mereka apa yang tepat untuk mengeksekusi dan ketika

Cons:

  • hampir semua pemain hanya akan melakukan penyesuaian sementara dengan jenis pendekatan dan sebagai berdaya hasil nuansa; misalnya, pemain mungkin akan melakukan aktivitas pelatih menginstruksikan selama sesi, tapi mungkin tidak mengerti (atau bahkan percaya itu) cukup untuk latihan atau melakukannya sendiri
  • itu menyakitkan kepercayaan diri pemain dan harga diri jika fokusnya adalah selalu pada penyerahan; pemain dapat berubah menjadi robot yang hanya mengikuti instruksi dan tidak mengembangkan rasa mereka sendiri pemecahan masalah dan pengambilan keputusan
  • sangat mungkin bagi seorang pelatih untuk berakhir menjadi negatif ketika menggunakan metode ini; beberapa mungkin mengabaikan fakta bahwa belajar adalah suatu proses dan marah jika pemain tidak dapat menjalankan apa yang diminta
  • Pelatih biasanya memiliki sikap yang tidak menyenangkan dan berpikir bahwa dia harus serius sepanjang waktu atau mungkin pemain tidak akan merespon
  • Fokus pelatih hanya pada hasil; sebagai hasilnya, pemain tidak selalu meningkatkan sangat jauh melampaui tingkat pemuda ketika pembangunan yang benar keterampilan dan pengambilan keputusan terus diabaikan sebagai pelatih menuntut untuk sudut potong taktis untuk menang.

Kesimpulan:

Ini tidak pernah gaya yang efektif dengan pemain yang sangat muda yang membutuhkan sejumlah besar dukungan positif dan keyakinan.

Mungkin membantu para pemain belajar bagaimana untuk mengikuti perintah, tetapi kemungkinan besar tidak akan membantu pemain muda untuk memperoleh pola pikir positif dan / atau karakter yang baik dalam hal ini.

Kasual Style (Supervisor) dan karakteristik utamanya:

Pelatih kasual umumnya memungkinkan pemain untuk menjalankan program dan menentukan kepelatihannya. Dia cenderung membuat keputusan sesedikit mungkin karena pendekatan hadiah kecil atau tidak ada arah, disiplin, atau instruksi. Itu pasti mungkin sedikit sulit gaya untuk dimasukkan ke dalam tindakan dan sering dimanfaatkan oleh pelatih yang kebetulan berpengalaman atau sangat naif tentang pembinaan.

Tentu saja, para pemain biasanya lebih suka gaya tertentu dari pembinaan. Namun, masalah terbesar memanfaatkan ini gaya ‘malas’ adalah kenyataan bahwa para pemain tidak mengembangkan banyak dari kurangnya arahan dan bimbingan pelatih menyediakan. Misalnya, pelatih mungkin hanya berkonsentrasi pada hal-hal yang dilakukan dengan baik. Tanpa bimbingan apapun tentang apa yang harus dikerjakan, pemain terus mengulangi kebiasaan yang belum sampai efektif ke titik ini.

pro:

  • pemain dapat mendapatkan bersemangat tentang sepakbola lebih mudah
  • pemain dapat mengembangkan perasaan yang lebih baik untuk pemecahan masalah dan pengambilan keputusan karena mereka menjalankan “show”
  • pemain mendapatkan kesempatan yang lebih baik untuk mengembangkan “suara” mereka sendiri

Cons:

  • pelatih yang menganut gaya ini biasanya tidak memiliki keterampilan atau pengetahuan yang diperlukan untuk mengajar
  • masalah disiplin cenderung hampir tidak pernah dibahas dan tetap terkendali sampai mereka berubah menjadi masalah besar
  • pelatih memiliki sedikit jika ada tujuan dan tidak memotivasi atau mengembangkan pemain untuk belajar keterampilan dan konsep-konsep baru
  • pemain bagus menjadi lebih baik, yang buruk menjadi lebih buruk

Kesimpulan:

Menjadi pelatih kasual, Anda mungkin akan lebih babysitter / supervisor daripada guru. Oleskan hanya pada kondisi bahwa Anda memiliki kepercayaan total pada pemain Anda. Jangan takut untuk menggunakan gaya ini, tetapi menggunakannya dengan bijak!

Gaya Koperasi (Guru) karakteristik utamanya:

Seorang pelatih yang menerapkan gaya ini adalah salah satu yang panduan dan saham proses dengan pemain, sementara mengakui tanggung jawab untuk memberikan kepemimpinan dengan tujuan menjadi untuk membentuk ‘tim’ pengambilan keputusan. Melalui penggunaan pertanyaan, ia juga membantu untuk menetapkan tujuan dan sasaran apa yang harus dilakukan, dan bagaimana melakukannya bekerjasama dengan para pemainnya. Akibatnya mereka akan bekerja lebih keras untuk mencapai tujuan tersebut ditetapkan oleh tim dan akan menunjukkan lebih menghormati. Juga mereka akan lebih bersedia untuk mendengarkan jika mereka tahu bahwa beberapa ide-ide mereka akan diadopsi dengan pelatih yang benar-benar tertarik pendapat mereka secara keseluruhan dan bukan hanya dalam keterampilan atau kemampuan untuk melakukan atau membantu kemenangan tim mereka. Seorang pelatih harus selalu menunjukkan minat pada pemainnya di luar permainan itu sendiri yang membuatnya lebih mudah didekati jika seorang pemain atau tim memiliki pertanyaan atau masalah.

pro:

  • pemain mengambil peran aktif selama proses penemuan mereka sendiri, yang umumnya memperkuat tingkat komitmen, kesempatan untuk perubahan jangka panjang dan kurang pemain kelelahan
  • hubungan yang lebih baik adalah set-up antara pelatih dan pemain yang meningkatkan jumlah, variasi, fleksibilitas dan kualitas informasi yang dipertukarkan
  • pemain kurang diintimidasi untuk mengeksplorasi ide-ide dan mengajukan pertanyaan
  • pemain menjadi pengambil keputusan dan belajar proses yang lebih penting daripada hasil
  • Pelatih mendapat umpan balik yang lebih dari siswa sehingga mereka lebih sadar tentang bagaimana meningkatkan lingkungan belajar dan individualize itu
  • peningkatan penggunaan pertanyaan khas dalam pendekatan ini membantu siswa melengkapi untuk memecahkan masalah mereka sendiri dan kurang ‘pelatih bergantung’ yang menciptakan rasa kepemilikan

Cons:

  • pelatih bisa jatuh ke dalam perangkap menanyakan pertanyaan yang terlalu luas dan siswa timah menjadi panjang, diskusi yang tidak perlu
  • pelatih mungkin berbicara terlalu banyak dan karena itu pelajaran dengan pengalaman bagi para pemain untuk mempelajari keterampilan yang diperlukan
  • biasanya pelatih memegang semacam keyakinan palsu bahwa jenis metode menunjukkan bahwa mungkin ada tidak ada struktur dan pemain akan dapat melakukan apapun yang mereka suka dan biaya mengambil dari lapangan (meskipun pelajaran sepenuhnya ‘pemain-terpusat, mestinya masih bisa, ‘pelatih didorong’)

Kesimpulan:

Kecuali orang-orang muda diberi kesempatan untuk mengekspresikan pendapat dan keputusan make, mereka tidak akan menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab yang merupakan tujuan yang paling penting dalam semua ini.

gaya mana yang digunakan?

Pelatih adalah orang-orang yang membuat perbedaan dalam kehidupan pemain mereka, rumah-rumah para pemain, dan masyarakat setempat. Nya keputusan mungkin dampak berbagai bidang kehidupan pemain yang perlu diperhitungkan ketika gaya pembinaan sepakbola dipilih.

Pelatih terlalu sering pergi dengan gaya ditentukan oleh kepribadian mereka dan membatasi diri dan efektivitas mereka dari awal. Tergantung pada make-up, kebutuhan dan tujuan individu dan tim, pelatih yang baik akan menarik dari pengalaman dan menggunakan gaya masing-masing pada waktu yang berbeda. Gaya koperasi dianjurkan jika pemain Anda dapat mengambil tanggung jawab kepemilikan dan ketika panggilan situasi untuk belajar keahlian progresif, pengambilan keputusan, dan pemecahan masalah.

Kasual paling cocok ketika pelatih ingin pemain excite untuk olahraga atau ketika semangat tim perlu perbaikan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *